Mengenal bunga edelweis, bunga keabadian

http://firmanjaya.files.wordpress.com/2009/10/leontopodium-alpinum.jpg?w=324

Quote:
Edelweis (kadang ditulis eidelweis) atau Edelweis Jawa (Javanese edelweiss) juga dikenal sebagai Bunga Abadi yang mempunyai nama latin Anaphalis javanica, adalah tumbuhan endemik zona alpina/montana di berbagai pegunungan tinggi Indonesia. Tumbuhan ini dapat mencapai ketinggian maksimal 8 m dengan batang mencapai sebesar kaki manusia walaupun umumnya tidak melebihi 1 m. Tumbuhan yang bunganya sering dianggap sebagai perlambang cinta, ketulusan, pengorbanan, dan keabadian ini sekarang dikategorikan sebagai tanaman langka.

http://www.overseasthinktankforindonesia.com/wp-content/uploads/2007/03/edelweiss3001.jpg
Quote:
Edelweis juga melambangkan pengorbanan. Karena bunga ini hanya tumbuh di puncak-puncak atau lereng-lereng gunung yang tinggi sehingga untuk mendapatkannya membutuhkan perjuangan yang amat berat. Ditambah lagi dengan adanya larangan membawa pulang bunga ini, pemetik harus main petak umpet dengan petugas Jagawana.
http://1.bp.blogspot.com/-_qczrCfYcqg/TZFxgpTirLI/AAAAAAAAAAQ/iy5eYA2QxJQ/s1600/edelweiss.jpg
Quote:
Yang paling menarik, meskipun dipetik bunga ini tidak akan berubah bentuk dan warnanya, selama disimpan di tempat yang kering dengan suhu ruangan. Karenanya, menurut orang-orang edelweis adalah bunga keabadian. Bunga yang membuat cinta agan kepada sista akan tetap abadi

http://ihsand3.files.wordpress.com/2009/11/100-1440.jpg

http://3.bp.blogspot.com/-MvCYFn2QYAk/TZFhjyCXt6I/AAAAAAAAAAw/v81YDj8d5ww/s1600/anaphalis-javanica-2.jpeg

Quote:
TAPI

Justru inilah yang membuat Edelweis menggali kuburnya sendiri Keserakahan (oknum) pendaki gunung dan mitos ini telah membuat edelweis sebagai bunga langka bahkan terancam kepunahan. Sebuah studi yang dilakukan oleh Hakim Luqman dalam Kasodo, Tourism, and Local People Perspectives for Tengger Highland Conservation, menyimpulkan bahwa tanaman ini telah punah dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS).

Padahal Edelweis merupakan tumbuhan pelopor bagi tanah vulkanik muda di hutan pegunungan dan mampu mempertahankan kelangsungan hidupnya di atas tanah yang tandus, karena mampu membentuk mikoriza dengan jamur tanah tertentu yang secara efektif memperluas kawasan yang dijangkau oleh akar-akarnya dan meningkatkan efisiensi dalam mencari zat hara. Bunga-bunganya, yang biasanya muncul di antara bulan April dan Agustus, sangat disukai oleh serangga, lebih dari 300 jenis serangga seperti kutu, tirip, kupu-kupu, lalat, tabuhan, dan lebah terlihat mengunjunginya.
http://firmanjaya.files.wordpress.com/2009/10/edelweiss12.jpg?w=341http://firmanjaya.files.wordpress.com/2009/10/leontopodium-alpinum1.jpg?w=460
Quote:
Kini Taman Nasional Gunung Gede Pangrango diklaim sebagai tempat perlindungan terakhir bunga abadi ini. Di sini terdapat hamparan bunga edelweis yang tumbuh subur di alun-alun Suryakencana sebuah lapangan seluas 50 hektar di ketinggian 2.750 meter di atas permukaan laut.

Quote:
Gimana agan-agan, apakah ente berminat untuk menjadikan bunga kecil cantik ini sebagai ungkapan cinta yang mendalam untuk sista ente tapi alangkah baiknya kalau kita juga ikut memperhatikan nasib si bunga malang ini, walaupun ini bunga abadi, tapi kalau sudah dipetik tentu saja dia sudah mati bukan

PS: waktu ane kemaren ikut mendaki merbabu sama temen ane disana ternyata juga ada edelweis, dan ane ga munafik ane juga metik sedikit soalnya ada sesuatu urusan dengan bunga itu
Quote:
maaf ya kalau seandainya ane repost, tapi ane tadi udah search kayanya belon ada semoga berkenan di hati agan & sista

http://v-images2.antarafoto.com/gpr/1221477686/peristiwa-edelweis-86.jpg

http://indahee.files.wordpress.com/2011/03/flora_edelweis.jpg?w=261&h=219

http://v-images2.antarafoto.com/gec/1287545409/ekonomi%20dan%20bisnis-penjual-bunga-edelweis-09.jpg




sumber :http://www.kaskus.us/showthread.php?s=b3897898b954041eaf4aaefc709bdc2e&t=10565572

 

Arsip Blog

 

Copyright © 2010 • Angka 21 • Design by Dzignine