Ini Alasan kenapa Saiful jamil kecelakaan di tol cipularang KM 96

Saat ini topik kecelakaan yang dialami penyanyi dangdut Syaiful Djamil di Jalan Tol Cipularang KM. 96 tengah menjadi pembicaraan dimana-mana. Sayangnya yang berkembang di masyarakat makin ngawur.... jalannya berhantu, dedemit dan lain sebagainya. Padahal dengan ilmu pengetahuan dan teknologi, sebenarnya ada penjelasan yang masuk akal mengapa di ruas tersebut sering sekali terjadi kecelakan. Dan yang dapat menjelaskannya adalah disiplin ilmu teknik sipil. Saya tergerak untuk menjawab / menanggapi rumor yang beredar dengan menuliskan penjelasan dibawah ini yang saya tuliskan di KASKUS. Mohon rekan-rekan yang memiliki jam terbang tinggi bisa mengoreksi atau lebih memperjelas apabila ada penjelasan saya yang keliru atau kurang lengkap. Saya terbuka terhadap sebuah diskusi dan perdebatan mengenai kasus kecelakaaan ini sepanjang korelasinya dalam rangka membuka wawasan / pemintaran kita sebagai anak bangsa
salam sipil..... ------------------------------------------------ "Agan-Agan yang baek, sebenarnya tadinya saya males ngomentarin soal kecelakaan bang Syaiful Jamil.... tapi karena sekarang jadi berkembang ke masalah klenik yang ujung-ujungnya melemahkan iman kita. Perkenankan saya mengomentarin soal jalan tol Cipularang dan kasus kecelakaan bang Syaiful.
Tol Cipularang adalah jalan tol modern yang didesain dengan mengikuti aturan-aturan yang sangat ketat mengenai tata cara membuat jalan tol. Jalan tol ini dirancang aman untuk kecepatan rata-rata 120 km/jam. Karena itu, bohong besar ada yang nulis, turunannya di km 96 sangat curam, yaitu 30 derajat. Kalau sudut kecuramannya sebesar itu, semua kendaraan truk/bus nggak ada yang bakalan kuat menanjak. Dan kecelakaan akan terjadi bahkan SETIAP JAM.... Tingkat elevasi maksimum jalan tol yang didesain untuk tanjakan/turunan dengan kecepatan aman 100 km/jam adalah 6%. Artinya, kalau jalan harus mendaki bukit setinggi 60 meter, maka panjang jalan menanjak (tanjakan) minimal harus 1000 m atau 1 km. Makanya didalam mendesain jalan raya modern apalagi tol, banyak diterapkan cut (potong) dan fill (urug), dimana dengan adanya alat-alat berat modern, bukit kalo perlu gunung, dipangkas. Di KM 96 kita melihat turunan (kalo dr arah Bandung) atau tanjakan (dari arah Cikampek) terlihat sangat panjang. Itu karena perbedaan tinggi yang cukup besar, sehingga disiasati dengan membuat turunan atau tanjakan yang sangat panjang (berkilo-kilo meter) Yang menjadi masalah di jalan tol Cipularang ini pada awal pembukaannya adalah perkerasannya menggunakan beton (rigid pavement) bukan aspal (flexible pavement). Dimana mungkin karena diburu waktu (jalan tol sepanjang +/- 45km dari Sadang sampai Padalarang selesai dalam 1 tahun), maka pengerjaannya cenderung kurang rapih sehingga permukaan jalan banyak yang tidak rata / bergelombang (bumpy). Bahkan banyak diantaranya yang retak-retak. Karena itu kemudian kita lihat pihak pengelola jalan tol kemudian memberikan lapisan aspal baru sebagai penutup, sehingga sekarang jalan tol cipularang sudah menggunakan aspal. Masalah jalan yang bumpy memang saat ini sudah tidak lagi menjadi masalah, tetapi masalah lain timbul, yaitu terjadinya permukaan aspal yang bergelombang terutama di daerah turunan. Hal ini disebabkan oleh proses pengereman dari kendaraan2 besar yang kemudian membuat tekanan/dorongan ke depan terhadap permukaan aspal. Kondisi ini sangat terasa di KM 96 tempat lokasi kecelakaan yang merupakan area jalan menurun yang sangat panjang. Kondisi jalan bergelombang ini, apabila dilewati oleh kendaraan dengan ground clearence rendah seperti sedan, mungkin tidak terlalu menjadi masalah. Lain cerita apabila jenis jeep, SUV atau kendaraan lain dengan ground clearence tinggi. Kondisi ini SANGAT BERBAHAYA!!! karena dapat menyebabkan terjadinya understeer, dimana akibat turunan yang bumpy/bergelombang, ban kehilangan gigitan sama sekali sehingga kita tidak dapat lagi mengendalikan setir. Dan yang terjadi adalah persis seperti dialami oleh bang Syaiful, mobil terbanting ke kanan menghantam beton pemisah jalan dan kemudian terbalik. Bang Syaiful mengatakan ada dorongan angin samping, tapi percayalah hal tersebut tidak mungkin terjadi di lokasi KM96 (lain cerita kalau diatas jembatan). Yang terjadi adalah saat Avanza menuruni jalan dengan kecepatan cukup tinggi (80 km/jam), ban saat melewati jalan bergelombang akan terangkat cukup tinggi dan keseimbangan mobil hilang, sehingga walaupun setir tetap lurus, mobil limbung dan kemudian terlempar ke kanan ke arah tembok pemisah jalan (kalau agan ingin merasakan bagaimana understeer, gampang...... lewati genangan air dengan kecepatan sangat tinggi. Maka akan terasa gigitan ban hilang dan setir "kehilangan rasa". Mobil mendadak tidak terkendali..... kalau genangan airnya panjang, maka mobil akan melintir nggak karuan) Kecelakaan ini menjadi sangat fatal, karena "kebetulan" diarea KM 96 beton pemisah sangat tinggi. Karena hantaman body kendaraan dengan tembok pemisah terjadi persis setelah pilar pintu depan, maka bung Syaiful masih bernafas. Tetapi istri tercinta yang jadi korban. Kalau yang pertama menghajar adalah pintu depan, pasti beliau sudah almarhum juga. Apalagi katanya kendaraan Toyota Avanza tersebut merupakan kendaraan sewaan, yang apabila spelling setir kelewat besar (dalam keadaan kendaraan berhenti, putar lingkar kemudi, rasakan berapa besar putaran yang kosong/tidak membelokan roda), maka potensi celakanya menjadi sangat besar. Apalagi saat turunan kecepatan relatif tinggi. Jadi, menurut saya kejadian kecelakaan bung Syaiful dapat dijelaskan secara gamblang dengan logika dan ilmu keteknik sipilan, khususnya masalah jalan raya. Dan tidak ada kaitannya dengan segala klenik seperti yang dipercaya sebagian orang. Dan, untuk segala cerita mengenai Cipularang sendiri, sampai saat ini saya hanya mendengar KATANYA. Cukup sering saya bolak-balik ke Bandung ia jalan tol tersebut pada malam hari, dan alhamdulillah baik-baik saja. Oh ya, sekedar tambahan info, saya kebetulan lulus S1 teknik sipil dengan pengutamaan bidang transportasi jalan raya. sekian, semoga bermanfaat...... "

Breaking NEWS ( Kembali terjadi kecelakaan di TOL CIPULARANG KM.93) Kecelakaan Maut di Tol Cipularang Hanya 4 Km dari TKP Saipul Jamil http://www.detiknews..com/read/2011/...?992204topnews
Gan ini penjelasan dari pihak JASA MARGA tentang TOL CIPULARANG KM. 93-97 cek it out Gan: Jasa Marga,"Perlu Konsentrasi Lebih di KM 97 Tol Cipularang" http://www.reportase.com/2011/09/jas...ang/#more-4721
SHARE JUGA DI MARI GAN MASYARAKAT TEKNIK SIPIL INDONESIA: http://www.facebook.com/mtsind


sumber :http://www.kaskus.us/showthread.php?t=10385859

Arsip Blog

 

Copyright © 2010 • Angka 21 • Design by Dzignine